Saturday, March 05, 2011

Di Pondok Kecil

Salam,
wahai sahabat² sekalian, Cuba dengar dan hayati lagu ini, sambil kena mendengar lagu ini, bayangkan wajah ayah kita, Lagu ini adalah lagu nostalgia aku, masa aku kecik2 dulu, arwah ayah selalu nyanyikan lagu ni untuk aku, siap belikan kaset untuk aku. Tpai masa tu tak beri apa² makna pada ku, dengar hanya untuk berhibur.
Bila aku dah dewasa, dah matang, dan sekarang ni aku adalah seorang "ayah" kepada anak² aku. Baru aku sedar, baru aku faham. Setiap kali aku dengar lagu ni, pasti air mata aku akan mengalir. Mengalir kerana merindui ayahku,

aku sangat rindukan bebelan dia,
aku sangat rindukan rotan dia,
aku sangat rindukan bau keringat dia
yang bekerja keras untuk menjadikan aku manusia berguna.

______________________________________________________________________

dipondok kecil di pantai ombak
berbuih putih beralun-alun

disuatu hari ayah berkata
jaga adik mu ayahkan pergi jauh
ku pandang wajah ayah dahinya ku cium
air mata mengalir hatiku pilu

diam-diamlah sayang jangan menangis
doakan ayah semoga diterima
diam adik ku sayang jangan menangis
andai ayah gugur doakan dia syahid

selamat berjuangan ayah tercinta
kau pergi dulu ayah ke medan juang
ku iringi doa moga berjaya
beroleh kemenangan demi agama Islam

wahai abang ku kemana
ayah ku sayang ayah ku cinta ayah 2x

duhai adik ku sayang jangan bersedih
ayah mu pergi menyambut seruan Ilahi
tapi ingatlah adik ku pesanan ayah
berjuangan dan berkorban walau dimana jua

pada Mu Tuhan aku bermohon
dosa ayah ku minta diampunkan
berilah rahmat bantulah dia
untuk menegakkan agama Islam


Al Fatihah untuk arwah ayahanda tercinta
Ab. Latif bin Abdullah



2 comments

i love your post.
touching bila baca & dengar lagu ni.
i miss my daddy too :(

sama-sama lah kita berdoa untuk derang erk..
tapi ayat tu berterabur arr.. huhuhu
apa2 pon thanks


EmoticonEmoticon